17 Hukum Kerjasama Tim yang Efektip

Judul Buku :  Jhon C. Maxwell, 17 Hukum Kerjasama Tim yang Efektip,

Interaksara, Batam, 2004 (Jumlah halaman:  243 Halaman)

Semua orang tahu bahwa kerja sama itu baik dan kerja sama itu sangat penting. Tetapi bagaimana  persisnya cara kerjanya? Apakah yang menjadikan tim itu menjadi unggulan? Mengapa ada tim yang mencapai puncak kesuksesan, dan ada tim yang tampaknya tidak ada perkembangan?. Itulah pertanyaan-pertanyaan yang tidak mudah jawabannya.

Buku 17 Hukum Kerjasama Tim yang Efektif ini masing-masing berdiri sendiri. Tetapi, karena kerjasama itu soal bekerja dengan sesama, buku kerja ini dirancang agar hukum-hukum ini dapat dipelajari secara berkelompok. Masing-masing hukumnya ibarat alat yang siap digunakan untuk membantu Anda meraih impian-impian, serta memberikan nilai tambah bagi orang lain.

 

1. Hukum Nilai Kerjasama

C. Gene Wilkes menjelaskan bahwa tim itu melibatkan banyak orang sehingga mempunyai sumber daya yang lebih banyak, ide lebih banyak, dan energi lebih banyak. Tim itu memaksimalkan kemampuan seorang pemimpin dan meminimalkan kelemahannya. Semua membagi kehormatan atas keberhasilan yang diraih dan  berbagi kekecewaan atas kekalahan yang diderita. Orang yang mengerjakan segalanya sendirian itu karena ego, ketidak-tenteraman dan kenaifan.

2. Hukum Gambaran Besarnya

Orang yang membangun tim sukses itu tidak pernah melupakan bahwa semua orang dalam timnya itu berkontribusi terhadap pencapaian yang lebih besar. Tanpa perspektif tersebut, tim tidak akan pernah meraih sasarannya . Hal itu harus melalui proses, yaitu menemukan gambaran besarnya, estimasi situasinya, menyiapkan sumber-sumber daya yang dibutuhkan, melibatkan pemain-pemain yang tepat, merelakan agenda-agenda pribadi, dan naik ke ketingkatan yang lebih tinggi.

3. Hukum Posisi yang Tepat

Mempunyai orang yang tepat dalam jabatan yang tepat itu sangatlah penting dalam membangun tim. Banyak hal hebat terjadi ketika semua pemain tim memainkan peran yang memaksimalkan kekuatan mereka, talenta, keterampilan, dan pengalaman mereka. Untuk dapat mencapai hal tersebut, dibutuhkan tiga hal, yaitu: harus mengenali timnya, harus mengenali situasinya, dan harus mengenali pemainnya.

4. Hukum Gunung Everest

Kita tidak mungkin memenangkan suatu tantangan besar sendirian, namun semakin tinggi tantangannya semakin tinggi kebutuhan akan kerjasamanya. Cara terbaik untuk membentuk tim demi meraih impian-impian, kita perlu mengajukan tiga pertanyaan kepada diri sendiri: Apakah impian saya, siapa sajakah anggota tim saya, dan terakhir seperti apakah seharusnya tim impian saya?

5. Hukum Mata Rantai

Walaupun setiap tim itu suka mengukur dirinya menurut orang-orang terbaiknya, sesungguhnya kekuatan tim itu dipengaruhi oleh mata rantainya yang lemah. Seberapa jauh pun orang berusaha mencari rasionalisasinya, kompensasinya, atau menyembunyikannya, mata rantai yang lemah ujung-ujungnya akan ketahuan. Kalau anda mempunyai orang-orang yang merupakan mata rantai yang lemah dalam tim anda, anda hanya mempunyai dua pilihan yaitu: latih mereka atau gantikan mereka. Ketika mata rantai yang lemah tetap tinggal dalam tim, para anggota yang lebih kuat akan mempertanyakan kemampuan sang pemimpin.

6. Hukum Katalisator

Katalisator adalah orang-orang yang selalu menjadikan segalanya terlaksana. Sebuah tim tidak mungkin meraih sasaran-sasaran besar kalau tidak mempunyai katalisator. Ada sembilan ciri yang tampak pada katalisator yaitu intuitif, komunitatif, bersemangat, bertalenta, kreatif, inisiatif, bertanggung jawab, murah hati, dan berpengaruh. Ketika kita melihat seseorang memiliki banyak dari sembilan kualitas tersebut dalam tim, berbesar hatilah. Ketika datang saat kritis, kemungkinan besar ia akan tampil ketingkatan yang sama sekali baru dan berusaha membawa timnya ke arah yang benar.

7. Hukum Kompas

Visi besar itu mendahului prestasi besar. Setiap tim membutuhkan visi yang menawan untuk memberikan arah serta kepercayaan diri. Tim yang tanpa visi bisa tidak mempunyai maksud yang jelas. Sebaliknya, tim yang mempunyai visi menjadi terfokus, energik dan yakin. Mereka tahu  kemana dituju dan mengapa ke sana. Setiap tim membutuhkan kompas sebagai penunjuk arah. Ada enam kompas sebagai patokan, yaitu: kompas moral (melihat ke atas), kompas intuitif (melihat ke dalam), kompas historis (melihat ke belakang), kompas arah (melihat ke depan), kompas strategis (melihat sekeliling) dan kompas visionary (melihat jauh kedepan). 

8. Hukum Apel Busuk

Sikap baik di antara para pemain tidaklah menjamin suksesnya tim, tetapi sikap yang buruk menjamin kegagalan tim. Ada lima sikap yang mempengariuhi tim, yaitu: sikap berkuasa mengangkat atau menjatuhkan tim, sikap pengaruh berlipat ganda ketika diekspos terhadap orang lain, sikap buruk yang lebih cepat menular daripada sikap baik, sikap subjektif dan sikap busuk seperti apel yang kalau dibiarkan merusak segalanya.

9. Hukum Keterandalan

Pentingnya hukum keterandalan ini paling jelas ketika taruhannya sangat besar. Para anggota tim harus saling mengandalkan satu sama lain, apa pun yang terjadi. Keterandalan itu ada formulanya dan dampaknya sangat besar bagi keberhasilan tim, yaitu:  Keterandalan = Karakter + Kompetensi + Komitmen + Konsistens i+ Kekompakan.

10. Hukum Bandrol Harga

Salah satu alasan tim gagal membayar harga untuk meraih potensinya adalah karena keliru memahami Hukum Bandrol Harga. Ada empat fakta yang harus dipelajari dalam hukum ini, yaitu: harganya harus dibayar semua orang, harganya harus terus dibayar, harganya naik ketika tim ingin naik, dan harganya tidak pernah turun.  Dalam hal ini kita dituntut harus ada pengorbanan, komitmen waktu, pengembangan diri, dan sikap tidak mementingkan diri sendiri.

11. Hukum Papan Angka

Ada tim yang mengukur sukses mereka dalam skor yang diperoleh, ada juga dalam tingkat keuntungan. Kalau tim ingin meraih sasaran-sasarannya, mereka harus mengetahui di mana posisi mereka.  Bagi tim apa pun juga, papan angka itu sangat penting karaena alasan-alasan berikut yakni: papan angka itu penting bagi pemahaman, papan angka itu penting bagi evaluasi, papan angka itu penting bagi pengambilan keputusan, papan angka itu penting bagi penyesuaian, dan papan angka itu penting bagi kemenangan.

12. Hukum Pemain Cadangan

Kita mungkin mampu melakukan hal-hal yang mengagumkan dengan orang top, tetapi bila ingin tim kita berprestasi dalam jangka panjang, kita harus membangun pemain-pemain cadangan. Tim yang hebat tanpa pemain cadangan ujung-ujungnya akan ambruk. Ada beberapa alasan untuk menghormati dan mengembangkan pemain-pemain cadangan, antara lain: mereka yang hari ini menjadi pemain cadangan mungkin saja menjadi bintang besok, suksesnya pemain pendukung bisa melipat-gandakan suksesnya pemain utama. Pemain cadangan itu lebih banyak dari pada pemain utama, pemain cadangan yang ditempatkan secara tepat terkadang lebih berharga daripada pemain utama, pemain cadangan yang kuat memberikan lebih banyak pilihan kepada sang pemimpin, pemain cadangan itu biasanya dipanggil di saat-saat kritis.

13. Hukum Identitas

Setiap anggota tim hendaknya mempunyai kesamaan nilai-nilai. Sama halnya nilai-nilai pribadi itu mempengaruhi dan memandu perilaku seorang individu, maka nilai-nilai organisasi pun mempengaruhi serta memandu prilaku tim. Kesamaan nilai-nilai itu ibarat perekat, pondasi, pengukur, kompas, magnit, dan identitas tim.

14. Hukum Komunikasi

Hanya dengan komunikasi yang baik tim itu bisa sukses. Komunikasi meningkatkan komitmen dan hubungan, yang pada gilirannya mendorong tindakan. Setiap tim harus belajar mengembangkan komunikasi yang baik dalam empat bidang, yakni: dari pemimpin kepada para anggotanya, dari para anggota tim kepada pemimpin, di antara sesama anggota tim, dan antara tim dengan publik.

15. Hukum Keunggulan

Tim itu selalu mencari keunggulan. Dengan kepemimpinan yang baik, segalanya membaik. Pemimpin melihat lebih jauh dari pada anggotanya dan mengarahkan posisi timnya kearah yang lebih tepat untuk memperoleh kemenangan. Pemimpin itu mengalihkan tanggung jawab kepada mereka yang melaksanakan tugasnya, pemimpin itu menciptakan lingkungan di mana masing-masing anggota timnya mau bertanggung jawab, pemimpin itu membimbing pengembangan kemampuan-kemampuan pribadi, pemimpin itu cepat belajar dan mendorong yang lain untuk juga cepat belajar.

16. Hukum Moral yang Tinggi

Ketika sebuah tim memiliki moral yang tinggi, mereka pokoknya tidak perlu khawatir melihat atau menghadapi keadaan apa pun yang mereka alami karena mereka ciptakan sendiri keadaan mereka. Tetapi kalau kita yang memimpin, tanggung jawab sangat besar dan jika sebagai pemain perlu mempunyai sikap yang baik. Selalu memberikan yang terbaik dan mendukung orang-orang dalam tim maupun pemimpin. Kunci untuk mengetahui apa yang harus diperbuat dapat ditemukan dalam keempat tahapan berikut, yaitu:

  • 1. Moral yang payah - sang pemimpin harus melakukan segalanya
  • 2. Moral yang rendah - sang pemimpin harus melakukan hal-hal yang produktif
  • 3. Moral yang biasa-biasa – sang pemimpin harus melakukan hal-hal yang sulit
  • 4. Moral yang tinggi – sang pemimpin harus melakukan hal-hal yang kecil

17. Hukum Hasil Investasi

Berinvestasi dalam tim akan berkembang dengan berjalannya waktu. Apabila semua orang dalam tim berinvestasi, maka manfaatnya ibarat bunga majemuk yang berlipat ganda. Mulailah berinvestasi dalam tim dengan mengambil keputusan untuk membangun sebuah tim - inilah yang memulai investasi dalam tim. Membentuk tim yang sebaik mungkin- meningkatkan potensi tim, membayar harganya untuk mengembangkan tim - ini memastikan pertumbuhan tim. Melakukan segalanya bersama-sama sebagai tim – ini memberikan komunitas sebagai tim. Memberdayakan para anggota tim dengan tanggung jawab dan kemenangan – ini membangkitkan pemimpin-pemimpin bagi tim. Membagi-bagikan pengakuan atas sukses tim – ini mengangkat moral tim. Memastikan investasi dalam tim itu tidak sia-sia – ini membawakan akuntabilitas kepada tim. Hentikanlah investasi pada pemain-pemain yang tidak bertumbuh- ini mencegah kerugian lebih besar bagi tim. Menciptakan peluang-peluang baru bagi tim – ini mengekstra-rentangkan tim. Memberikan peluang sukses terbaik kepada tim- ini menjamin pengembalian yang tinggi bagi tim.

KESIMPULAN

Bekerja sama sebagai suatu tim, baik dalam kehidupan profesional maupun pelayanan, sangatlah perlu demi meraih sukses. Kita dapat menerapkan ke-17  hukum yang efektif itu sekarang juga sehingga dapat mengevaluasi kekuatan-kekuatan serta kelemahan-kelemahan sekarang, mendiskusikan pemikiran-pemikiran serta sikap kita sendiri tentang nilai kolaborasi, mengamati bagaimana orang-orang besar dalam sejarah mengandalkan bantuan sesamanya, dan mengambil tindakan untuk membangun tim unggulan. Buku ini dengan detail memberikan hukum-hukum yang sesuai dan mudah untuk dicerna dan diaplikasikan.

Bagi mereka yang saat ini memimpin dengan banyak melibatkan banyak orang dalam satu organisasi, maka buku inisangat penting dibaca dan dimiliki. Kerjasama adalah sumber keberhasilan sebagaimana diutarakan di atas.

Selamat membaca. Tuhan memberkati.

(Pdt. Ir. Ramles Silalahi, D.Min – Wasekum Badan Pengurus Sinode GKSI dan Dosen STT Injili Arastamar - SETIA)

Renungan

  • 1
  • 2
  • 3

Pengunjung Online

We have 43 guests online

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini53
mod_vvisit_counterKemarin30
mod_vvisit_counterMinggu ini115
mod_vvisit_counterMinggu lalu130
mod_vvisit_counterBulan ini418
mod_vvisit_counterBulan lalu720
mod_vvisit_counterKeseluruhan8044159

We have: 28 guests online
IP anda: 54.92.153.90
 , 
Hari ini: Jun 21, 2018